01 August 2019

author photo
Adolf Hitler
pojokseni.com - Adolf Hitler adalah salah satu tokoh paling terkenal dan juga paling dicerca dalam sejarah. Sebagai pemimpin Jerman Nazi , ia mengatur Perang Dunia II dan Holocaust , peristiwa yang menyebabkan kematian setidaknya 40 juta jiwa. Pada dekade-dekade berikutnya, ia menjadi subyek di banyak buku, dokumenter, dan acara TV. Di balik kekejian Adolf Hitler, fakta-fakta apa saja yang ada di baliknya ? Mungkin saja kalian belum mengetahui fakta-fakta ini.

Layanan Perang Dunia I

Adolf Hitler Di Masa Perang Dunia I
Ketika ia bunuh diri pada tahun 1945, Hitler mengenakan Iron Cross medali First Class, diperoleh untuk layanan dalam Perang Dunia I . Kehormatan itu sangat penting bagi Adolf Hitler, seorang yang telah menggambarkan dirinya sebagai pahlawan selama konflik itu berlangsung. Meskipun dia terluka saat Pertempuran Somme Pertama(1916), penelitian baru-baru ini menantang kisah Hitler tentang pengalaman perangnya. Beberapa percaya bahwa ia hanya melihat sedikit jika ada aksi garis depan dan malah menjadi pelari di markas resimen yang relatif aman. Ini akan membantah klaimnya bahwa ia dalam bahaya "mungkin setiap hari." Selain itu, sementara ia menyatakan bahwa ia untuk sementara buta selama serangan gas mustard pada tahun 1918, dokumen medis yang diklaim menyatakan bahwa ia menderita "kebutaan histeris." sedang memulihkan diri ketika Jerman menyerah. Anehnya, kutipannya untuk Iron Cross First Class gagal menyebutkan insiden khusus keberanian, membuat beberapa peneliti berspekulasi bahwa itu diberikan untuk menghormati panjangnya layanan Hitler dan kesukaannya secara umum dengan para perwira, terutama Hugo Gutmann, seorang letnan Yahudi yang merekomendasikan bahwa Hitler menerima penghargaan.

Mein Kampf : Best Seller Terlarang

Buku "Mein Kampf"
Pada tahun 1924, ketika berada di penjara karena pengkhianatan tingkat tinggi, Hitler mulai menulis apa yang kemudian dianggap sebagai salah satu buku paling berbahaya di dunia. Dalam Mein Kampf (“Perjuanganku”), yang awalnya diterbitkan dalam dua volume (1925, 1927), Hitler mencatat hidupnya dan menampilkan ideologi rasisnya; dia mengaku telah menjadi " anti-Semit fanatik " saat tinggal di Wina. Meskipun awalnya hanya memiliki keberhasilan yang terbatas, popularitas Mein Kampf tumbuh seperti halnya Hitler dan Nazi . Sebuah Alkitab Sosialisme Nasional , itu wajib dibaca di Jerman, dan pada tahun 1939 lebih dari lima juta kopi telah terjual. Setelah kematian Hitler, pekerjaan itu dilarang di Jerman dan negara-negara lain, dan negara bagian JermanBavaria , yang memegang hak cipta, menolak untuk memberikan hak penerbitan. Namun, beberapa penerbit asing terus mencetak karya itu, dan pada 2016 itu memasuki domain publik setelah hak cipta kedaluwarsa. Beberapa hari kemudian, Mein Kampf yang sangat beranotasi diterbitkan di Jerman untuk pertama kalinya sejak 1945. Itu menjadi buku terlaris.

Dari Api ke Führer

Sumber : Arsip Nasional Washington D.C.
Mengikuti serangkaian manuver dan intrik, Hitler diangkat sebagai kanselir Jerman pada Januari 1933. Namun, ia bercita-cita untuk kekuatan yang lebih besar, dan itu dicapai ketika gedung parlemen Jerman terbakar dan rusak parah pada 27 Februari 1933. Sementara keterlibatan Hitler di Reichstag, api tetap tidak menentu — seorang komunis yang sendirian kemudian dihukum karena kejahatan itu — ia menggunakan peristiwa itu untuk memperkuat otoritasnya. Sehari setelah kebakaran itu, ia mengawasi penangguhan semua kebebasan sipil, dan dalam pemilihan bulan berikutnya, Nazi dan sekutu mereka mendapatkan mayoritas di Reichstag. Pada 23 Maret 1933, Reichstag mengeluarkan Undang-Undang Pemberlakuan , yang menyetujui kediktatoran Hitler. Kemudian, pada Agustus 1934, tak lama setelah kematian Pres.Paul von Hindenburg , orang-orang Jerman memilih untuk memberi Hitler wewenang penuh, menggabungkan kantor kanselir dan presiden untuk membuat jabatan "Führer und Reichskanzler" ("Pemimpin dan Kanselir").

Kritikus seni

Sumber : Arsip Nasional Washington D.C.
Sementara banyak yang telah dibuat tentang karier Hitler yang gagal sebagai seorang seniman — ia ditolak oleh Akademi Seni Rupa Wina dan hidup dalam kemiskinan mencoba menjual karyanya — minatnya pada seni tampaknya hanya meningkat setelah ia menjadi führer. Sementara Hitler menyukai karya ideal Yunani Klasik dan Roma, ia sangat kritis terhadap gerakan kontemporer seperti Impresionisme , Kubisme , dan Dada . Pada 1930-an Nazi mulai menghapus " seni degeneratif " dari museum Jerman. Karya-karya modern oleh Paul Klee , Pablo Picasso , Wilhelm Lehmbruck , dan Emile Noldekemudian diperlihatkan dalam pameran multisitas 1937 dan digambarkan sebagai "Dokumen budaya dari karya dekaden Bolshevik dan Yahudi.". Selama masa perang, Hitler memberikan perintah untuk melakukan penjarahan secara sistematis terhadap karya seni pada skala yang belum pernah terjadi sebelumnya. Menurut kabar, barang curian yang paling ia idamkan adalah Ghent Altarpiece. Karya tersebut dan karya lainnya dimaksudkan untuk mengisi "museum super" yang direncanakan di Linz, Austria, yang dikenal sebagai Führer museum.

Pencatat Angka, Vegetarian, dan Pengguna Narkoba?

Hitler dan Obat-obatan terlarang
Dalam upaya untuk membangun ras " Arya " utama, Nazi dikenal karena mempromosikan kebijakan yang sadar kesehatan. Jadi, mungkin tidak mengherankan bahwa Hitler dilaporkan adalah orang yang tidak merokok, bukan perokok, dan vegetarian. Namun, kebiasaan sehatnya dirusak oleh dugaan penggunaan opiat. Penelitian terbaru menyebutkan bahwa pada tahun 1941 dokter pribadinya, Theodor Morell, mulai menyuntiknya dengan berbagai macam obat, termasuk oksikodon , metamfetamin , morfin , dan juga kokain . Bahkan, penggunaan narkoba dilaporkan lazim di seluruh Partai Nazi, dan tentara sering diberikan meth sebelum pertempuran. Menjelang akhir hidupnya, Hitler rentan terhadap guncangan, dan, sementara beberapa orang mengaitkannya dengan penyakit Parkinson, yang lain berspekulasi itu penarikan dari obat, yang pada saat itu sulit diperoleh.

Milyarder

Adolf Hitler denga setelan jas
Mungkin didorong oleh kemiskinannya sebelumnya, Hitler tampaknya bertekad untuk mengumpulkan kekayaan pribadi. Sebagian besar uangnya berasal dari sumber yang dapat diprediksi - menyedot uang pemerintah dan menerima "sumbangan" dari perusahaan. Namun, ia juga melakukan lebih banyak skema kreatif. Setelah menjadi kanselir, ia terutama memerintahkan pemerintah untuk membeli salinan Mein Kampf-nya untuk diberikan sebagai hadiah pernikahan negara kepada pengantin baru, yang mengarah ke royalti yang besar bagi Hitler. Selain itu, ia menolak membayar pajak penghasilan. Dia menggunakan kekayaannya yang sangat besar — yang diperkirakan sekitar $ 5 miliar — untuk mengumpulkan koleksi seni yang luas, membeli perabotan bagus, dan mendapatkan berbagai properti. Setelah perang, tanah miliknya diberikan kepada Bavaria.

Skandal Hadiah Nobel

Nobel
Pada tahun 1939 seorang legislator Swedia menominasikan Hitler untuk Hadiah Nobel Perdamaian . Meskipun dia bermaksud sebagai lelucon, hanya sedikit yang menganggapnya lucu. Sebaliknya, itu menciptakan kegemparan, dan pencalonan itu dengan cepat ditarik. Bukan berarti Hitler menginginkan — atau bahkan bisa menerima — penghargaan itu. Pada 1936 jurnalis Jerman Carl von Ossietzky , seorang kritikus vokal Hitler, dinobatkan sebagai pemenang hadiah perdamaian 1935. Gerakan itu dipandang sebagai kecaman terhadap Nazisme dan “penghinaan” terhadap Jerman. Akibatnya, Hitler melarang semua orang Jerman menerima Hadiah Nobeldan menciptakan Hadiah Nasional Jerman untuk Seni dan Sains sebagai alternatif. Tiga orang Jerman yang kemudian memenangkan Nobel selama Reich Ketiga terpaksa menolak penghargaan mereka, meskipun mereka kemudian menerima diploma dan medali.
(smc/pojokseni.com)
your advertise here

This post have 0 komentar

Harap tidak berkomentar yang melanggar HAM, SARA dan tindak kriminal lainnya.

Selanjutnya Posting Berikutnya
Sebelumnya Artikel Sebelumnya

Advertisement

Advertisement