01 August 2019

author photo
Takanakuy Festival
pojokseni.com - Apakah kalian pernah menghadiri suatu festival ? Festival biasanya membawa kebahagiaan kepada orang-orang yang berkunjung, baik itu berkunjung bersama keluarga ataupun bersama pasangan. Sepulangnya dari festival biasanya kita akan  membawa beberapa buah tangan ataupun makanan ke rumah, menghabiskan waktu seperti itu tentu sangat menyenangkan. Tapi, apa jadinya ketika festival yang dikunjungi memacu adrenalin anda ? Jika anda tertarik dengan festival semacam itu, maka kami punya beberapa referensi untuk kalian kunjungi.

Peru: Christmas Fighting Festival (Takanakuy Festival)

Takanakuy Festival. Sumber : allthatsinteresting.com
Biasanya Anda dapat mengaitkan Natal dengan Sinterklas atau kedamaian di Bumi dan niat baik terhadap manusia, tetapi di beberapa daerah di Peru hari itu dirayakan dengan kekacauan tanpa busana. Untuk festival Takanakuy, yang berlangsung pada tanggal 25 Desember, orang-orang menyelesaikan perselisihan dan keluhan mereka dengan saling menantang dalam perkelahian. Ini diadakan di cincin darurat dengan penonton menyaksikan. Pejuang dan penonton menghadiri festival mengenakan kostum berdasarkan cerita rakyat setempat. Agar prosesnya tetap terkendali, wasit membawa cambuk. Takanakuy berakar pada tradisi pra-Kristen pribumi di provinsi Chumbivilcas di Peru, tetapi dalam beberapa tahun terakhir ini telah menyebar lebih luas.

Yunani: Rouketopolemos (Perang Roket)

Rouketopolemos. Sumber : CNN
Setiap tahun tepat di hari Paskah, desa Yunani Vrontados melakukan kebiasaan yang tidak biasa dan berbahaya. Dua gereja saingan, Agios Markos dan Panagia Erithiani, menggelar perang tiruan, menembakkan sebanyak 60.000 roket kecil di menara lonceng masing-masing. Ini terjadi saat kebaktian diadakan di kedua gereja. Pertunjukan cahaya di langit malam itu berlangsung spektakuler, tetapi beberapa roket tak terhindarkan dan melenceng, menyebabkan cedera, kerusakan properti, dan kadang-kadang kematian. Tidak ada yang tahu pasti bagaimana tradisi itu dimulai. Satu legenda mengatakan bahwa desa itu dulunya menembakkan meriam di atas laut untuk menangkal perompak, tetapi meriam itu diambil untuk mencegah pemberontakan selama pendudukan Ottoman.

Spanyol: Baby-Jumping

Baby-Jumping
Desa Spanyol Castrillo de Murcia memiliki beberapa ide menarik terkait pengasuhan anak. Sejak abad ke-17, desa telah mengadakan upacara tahunan di mana bayi dibaringkan di atas kasur di jalan. Aktor berpakaian seperti setan kemudian melompati mereka. Ritual itu konon menghilangkan dosa asal anak-anak itu . (Karena berbagai alasan, Gereja Katolik tidak menyetujui ritual itu dan meminta agar orang-orang tetap membaptis dengan air.) Festival ini belum mengalami kecelakaan, tetapi tidak ada yang akan heran Anda jika Anda menahan napas sampai bagian melompat tersebut telah selesai.

Inggris: Cheese-Rolling

Cheese-Rolling. Sumber : Guim
Selama lebih dari seabad, festival dua hari telah diadakan di Gloucestershire, Inggris, yang berpusat pada kompetisi yang aneh. Keju Double Gloucester seberat 8 pon digulung menuruni bukit setinggi 200 yard di negara ini. Sekelompok pelari mengejarnya, berusaha menangkapnya. Masalahnya adalah bahwa bukit itu terlalu curam untuk kita bisa tetap berdiri tegak, sehingga sebagian besar pelari jatuh setelah beberapa langkah dan kemudian jatuh ke bawah. Secara teori, keju diberikan kepada pelari yang menangkapnya, tetapi karena roda keju bergerak menuruni bukit jauh lebih cepat. Hadiah biasanya diberikan kepada orang pertama yang mencapai dasar bukit. Benjolan dan memar sudah pasti didapatkan, bahkan cedera yang lebih serius adalah suatu kemungkinan.

Italia: Fruit Battle

Fruit Battle. Sumber : ytimg
Jika jeruk tampak tidak berbahaya bagi Anda, itu mungkin karena tidak ada yang pernah melempar langsung ke kepala Anda. Setiap tahun di bulan Februari, kota Italia, Ivreatahap royale, pertempuran jeruk, mengaktifkan kembali pemberontakan abad pertengahan semi-legendaris di mana kota menggulingkan seorang tiran. Sebuah gerobak yang ditarik kuda yang membawa jeruk dan pemain yang mewakili antek jahat tiran itu ditarik ke alun-alun, di mana ia dikerumuni oleh gerombolan warga kota yang melempar jeruk. Para pemain di gerobak mengenakan alat pelindung seperti gaya hoki. Orang-orang yang berjalan kaki memiliki seragam khusus yang membaginya menjadi sembilan. Cedera dan memar bisa terjadi. Pertempuran itu tampak seperti kekacauan, tetapi ada satu peraturan penting, yaitu dilarang melemparkan jeruk kepada kuda.

Spanyol: Running of the Bulls

Running Of The Bulls. Sumber : bostonglobe.com
Semua orang melakukan liburan dengan caranya sendiri. Beberapa dari kita suka pergi ke museum atau restoran, sementara yang lain suka dikejar jalan oleh hewan ternak yang marah. Jika Anda termasuk dalam kategori yang terakhir, pergilah ke Fiesta de San Fermín , yang diadakan pada bulan Juli di Pamplona, Spanyol. Pagi-pagi sekali di setiap hari festival, sekitar 2.000 jiwa pemberani berbaris di awal jalur lari sepanjang 875 meter (setengah mil) melalui jalan-jalan di pusat kota. Kegembiraan dimulai pukul 08:00 pagi waktu setempat, ketika pelari manusia berlari dengan cepat diikuti oleh enam banteng. Cedera dan luka sudah pasti didapatkan, termasuk terinjak-injak dan berbagai goresan — termasuk yang fatal — akan didapatkan. Lebih dari separuh peserta di sebagian besar acara ini adalah wisatawan.

Jepang: Extreme Log Ride

Extreme Log Ride. Sumber : mashable.com
Setiap enam tahun sekali festival Onbashira berlangsung di wilayah Danau Suwa di Naganoprefektur di Jepang. Tujuan festival ini adalah untuk menggantikan 16 pilar balok kayu yang berdiri di sudut-sudut empat bangunan Suwa Grand Shrine. Perayaan dimulai di pegunungan pada bulan April ketika 16 pohon cemara yang dipilih dengan hati-hati di pegunungan ditebang dengan menggunakan alat penebangan tradisional. Mereka kemudian diseret ke kuil tanpa menggunakan peralatan mekanis. Panjang kayu gelonggongan itu biasanya sekitar 20 meter dan beratnya mencapai 12 ton, jadi orang harus bekerja dalam tim besar untuk mengangkatnya ke gunung dan menyeberangi sungai. Seluruh perjalanan, biasanya sekitar 10 kilometer, berbahaya. Namun, bagian paling mematikan datang ketika batang kayu harus dipindahkan ke bawah bukit. Untuk membuktikan keberanian mereka, para lelaki menunggang batang kayu saat mereka meluncur menuruni lereng gunung. Hal ini dapat mengakibatkan cedera dan kematian yang parah.

Bagaiamana ? Tertarik mencobanya ? (smc/pojokseni.com)

your advertise here

This post have 0 komentar

Harap tidak berkomentar yang melanggar HAM, SARA dan tindak kriminal lainnya.

Selanjutnya Posting Berikutnya
Sebelumnya Artikel Sebelumnya

Advertisement

Advertisement