07 August 2019

author photo
Ilustrasi Zaman Yunani Kuno
pojokseni.com - Apakah kalian kuliah di jurusan filsafat ? Atau kalian gemar berpikir dan ingin menjadi seorang pemikir ? Mungkin kalian tak akan asing dengan nama-nama di bawah ini. Para pemikir ini mengubah filsafat Barat dan membentuk perkembangannya dari zaman kuno hingga Abad Pertengahan dan seterusnya.

Socrates

Patung Socrates
Socrates (sekitar 470–399 SM) adalah tokoh pendiri dalam sejarah filsafat Barat yang dihormati karena dedikasinya kebenaran dan kebajikan. Sebagai hasil dari filosofi publiknya di Athena, ia dijatuhi hukuman mati oleh pemerintah demokratis kota itu karena “tidak sopan” dan “merusak kaum muda.” Ia bisa menyelamatkan dirinya dengan berjanji untuk berhenti berfilsafat atau dengan melarikan diri ke pengasingan, tetapi ia menolak , ia lebih memilih minum hemlock yang mematikan ketimbang menghormati hukum tersebut.
Di luar reputasinya sebagai pahlawan filosofis, Socrates penting untuk mengarahkan kembali filsafat Yunani ke arah keprihatinan etis dan memang untuk menegaskan bahwa penanaman kebajikan, "perawatan jiwa," adalah kewajiban yang paling penting dari setiap manusia. Dia dengan percaya diri menegaskan dalam persidangannya, yang bertentangan dengan penuduhnya, bahwa kehidupan yang tidak diuji tidak layak untuk dijalani. Selama hidupnya, Socrates tidak menulis apa pun. Socrates berpendapat bahwa kebajikan adalah sejenis pengetahuan dan bahwa siapa pun yang tahu apa itu kebajikan tidak bisa tidak bertindak kebajikan.

Plato

Patung Plato
Plato (c. 428 – c. 348 SM) sejauh ini merupakan siswa Socrates yang paling berbakat dan berprestasi. Pemikirannya sistematis, luas jangkauannya, mendalam, dan sangat berpengaruh, menyediakan fondasi Neoplatonisme kuno dan melalui sekolah itu, ia membimbing pengembangan filsafat abad pertengahan awal dan teologi Kristen . Di abad-abad berikutnya, gagasan-gagasan Platonis memengaruhi perkembangan idealisme Jerman abad ke-19 dan filsafat proses abad ke-20 . Sejak akhir abad ke-19, pengaruh Plato paling menonjol dalam filsafat matematika, di mana Platonisme matematika adalah tradisi yang mapan dengan banyak penganut kontemporer.
Kontribusi utama Plato pada filsafat adalah teorinya tentang bentuk , yang mengemukakan bidang entitas ideal, sempurna, dan tidak berubah yang berdiri di belakang dunia pengalaman biasa. Selain menjadi filsuf besar, Plato juga seorang seniman sastra dengan peringkat tertinggi: ia adalah tokoh utama dalam sejarah sastra Barat. Karya-karya filosofis Plato ditulis sebagai dialog, di mana sebagian besar karakter utama dan pembicara utama adalah "Socrates." dan Plato sendiri tidak pernah muncul sebagai karakter dalam dialog apa pun.

Aristoteles

Patung Aristoteles
Aristoteles (384-322 SM), yang mengikuti Socrates dan Plato sebagai anggota ketiga dari tiga serangkai filsuf Yunani kuno, bisa dibilang pemikir paling penting yang pernah hidup. Dia membuat kontribusi fundamental dan perintis untuk setiap bidang utama filsafat, terutama metafisika , etika , logika , filsafat pikiran , filsafat ilmu pengetahuan , psikologi moral , filsafat politik , dan estetika . Dia menciptakan bidang logika formal , merancang sistem penalaran yang dikenal sebagai silogistik itu tidak tergantikan sampai pertengahan abad ke-19. Dia juga merupakan ilmuwan empiris asli pertama dalam sejarah, menjadi orang pertama yang membedakan bidang ilmiah utama (termasuk biologi, botani, kimia, embriologi, fisika, dan zoologi) dan melakukan semua pekerjaan teoritis dan pengamatan yang sangat penting .
Menyusul terjemahan ke dalam bahasa Latin dari karya-karya utamanya yang dimulai sekitar abad ke-12, filsafat Aristoteles akhirnya menjadi kerangka kerja intelektual Skolastik Barat kemudian , mengalahkan (walaupun tidak menghilangkan) pengaruh Neoplatonisme yang dilewati oleh Santo Agustinus dan Bapa Gereja . Mengikuti Revolusi Ilmiah, minat pada aspek-aspek ilmiah dari filsafat Aristoteles menurun, dan aspek-aspek lain dari filsafatnya hanya berpengaruh dalam jangka waktu yang sedikit. Dimulai pada paruh kedua abad ke-20, bidang etika kebajikan , kebangkitan kembali sadar diri eudaimonisme Aristotelian (teori kesejahteraan), menjanjikan pendekatan etika yang didasarkan pada sifat manusia dan bebas dari konsekuensi tindakan yang berlawanan dengan tindakan. Studi tulisan-tulisan Aristoteles dalam etika, metafisika, dan bidang lainnya terus menghasilkan wawasan baru ke dalam pemikirannya.
Ilustrasi Aristoteles
Aristoteles juga seorang tutor bagi Alexander Makedonia Agung yang berusia 13 tahun , penguasa masa depan seluruh dunia Yunani serta Afrika Utara dan Timur Tengah. Setelah kematian Alexander pada tahun 323, Aristoteles, karena kelahiran dan koneksi Makedonia-nya, melarikan diri dari Athena, dengan mengatakan bahwa dia tidak ingin kota yang telah membunuh Socrates "melakukan dosa dua kali melawan filsafat."

Apakah kalian tertarik mengikuti jejak tiga serangkai di atas ? (smc/pojokseni.com)
your advertise here

This post have 0 komentar

Harap tidak berkomentar yang melanggar HAM, SARA dan tindak kriminal lainnya.

Selanjutnya Posting Berikutnya
Sebelumnya Artikel Sebelumnya

Advertisement

Advertisement