06 August 2019

author photo
Sumber:Western Union
pojokseni.com - Dunia arsitektur tidak hanya terbatas pada budaya dan lingkungan, tetapi juga dipengaruhi oleh agama yang dianut oleh orang sekitar. Pada artikel kali ini kita akan membahas beberapa bangunan yang merupakan mahakarya arsitektur Islam, yang mana gaya khas Islam akan sangat terlihat seketika kita melihat bangunan-bangunan ini.

Taj Mahal

Taj Mahal (Sumber:Ron Gatepain)
Pada 1631, Mumtaz Mahal, istri ketiga dan yang paling dicintai oleh kaisar Mughal Shah Jahan (memerintah tahun 1628–1958), meninggal ketika melahirkan anak keempat belas pasangan itu. Kaisar menugaskan pembangunan Taj Mahal, sebuah kompleks mausoleum besar di tepi selatan Sungai Yamuna (Jumna) yang akhirnya membutuhkan waktu lebih dari 20 tahun untuk menyelesaikannya. Saat ini Taj Mahal adalah bagian paling terkenal dari arsitektur Islam di dunia, dengan kemungkinan pengecualian dari Kubah Batu di Yerusalem. Monumen ini luar biasa karena ukurannya (bagian final kubah makam pusat berdiri 73 meter di atas permukaan tanah) dan bentuknya yang anggun, yang menggabungkan unsur-unsur desain India, Islam, dan Persia. Dari kejauhan, pengunjung terpesona oleh marmer putih dari makam pusat, yang tampaknya berubah warna dengan siang hari. Dekat, bangunan ini dihiasi dengan kaligrafi Arab dan batu-batu semi-mulia. Di dalamnya ada cenotaphs (makam palsu) untuk Mumtaz Mahal dan Shah Jahan; makam sebenarnya berada di sebuah kamar di bawah lantai dasar. Pada awal 1660-an, para pelancong melaporkan bahwa Shah Jahan berniat untuk membangun makam yang cocok untuk dirinya sendiri dari granit hitam di tepi seberang Yamuna; Akan tetapi, para sarjana modern menganggap ini sebagai legenda tanpa dasar fakta.

Alhambra

Alhambra (Sumber:Xavier Allard/Fotolia)
Di sebuah bukit yang menghadap ke kota Granada, Spanyol berdiri Alhambra, sebuah istana yang dibangun oleh para pangeran milik dinasti Muslim Nasrid (1238–1492) pada abad ke-14. Meskipun beberapa bagian dari istana telah dihancurkan, tiga bagian tersisa: sebuah benteng (Alcazaba, atau al-Qasbah) di ujung barat bukit, tempat tinggal pangeran di timur, dan sekelompok paviliun dan taman yang dikenal sebagai Generalife. Halaman dan kamar-kamar di Alhambra didekorasi dengan indah dengan ubin berwarna, plesteran berukir, kayu berukir, dan kaligrafi. Beberapa fitur ornamen yang paling luar biasa adalah desain stalaktit geometris berukir rumit (pola berulang dalam arsitektur Islam yang disebut muqarnas dalam bahasa Arab) yang menghiasi ruang-ruang di sekitar Pengadilan Singa.

Masjid Jumat, Esfahan

Masjid Jumat (Sumber:Suronin/Dreamstime.com)
Terletak di pusat Esfahan — kota yang penuh dengan harta arsitektur — adalah sebuah Masjid yang luas, yaitu Masjid Jumat. Sebuah masjid telah berdiri di situs tersebut sejak abad ke-8, tetapi elemen tertua dari struktur saat ini adalah dua kubah yang dibangun selama dinasti Seljuk, yang memerintah sebagian Iran pada abad ke-11. Pada awal abad ke-12 masjid ini dibangun kembali di sekitar halaman persegi panjang yang disatukan di setiap sisinya oleh iwan — sejenis aula yang terbuka ke lengkungan tinggi di satu sisi. Desain empat iwan, yang pertama kali muncul di Esfahan, kemudian menjadi norma bagi masjid-masjid Iran.

Masjid Agung Samarra

Masjid Agung Samarra (Sumber:morane/Fotolia)
Masjid Agung Samarra (di Irak) dibangun oleh khalifah Abbasiyah Al-Mutawakkil (memerintah 847–861) sekitar 850 mungkin merupakan masjid terbesar di dunia, dengan luas total hampir 42 hektar. Masjid ini dibangun dari batu bata yang dibakar, dengan interior yang dihiasi dengan kaca biru. Sebagian besar bangunan hancur selama invasi Mongol yang dipimpin oleh Hulagu pada tahun 1258, tetapi salah satu monumen yang paling menarik yaitu menara 170 kaki (52 meter) selamat dari invasi tersebut. Menara dibangun dalam bentuk kerucut, dibungkus dengan jalan spiral yang mengarah ke puncak. Tidak jelas mengapa bangunan tersebut dibangun berbentuk kerucut; beberapa orang telah mencatat bahwa itu sedikit menyerupai ziggurat kuno.

Benteng Aleppo

Benteng Aleppo (Sumber:OPIS Zagreb/Shutterstock.com)
Beberapa karya arsitektur paling mengesankan di Timur Tengah adalah benteng abad pertengahan di kota-kota seperti Kairo, Damaskus, dan Irbil. Salah satu yang terbaik dan yang tersisa dari arsitektur militer Islam adalah benteng yang berdiri di atas bukit di tengah kota Aleppo di Suriah ini, Benteng Aleppo. Para arkeolog telah menemukan benteng di situs yang berasal dari zaman Romawi dan sebelumnya, tetapi benteng itu dimulai pada abad ke-10 dan memperoleh bentuknya saat ini dalam perluasan besar-besaran dan rekonstruksi selama era Ayyubiyah (sekitar 1171-1260). Di dalam tembok benteng ada tempat tinggal, kamar untuk menyimpan persediaan, sumur, masjid, dan instalasi pertahanan — semua yang diperlukan untuk bertahan melawan pengepungan atau serangan dalam jangka waktu yang lama. Bagian yang paling mengesankan dari kompleks ini adalah blok pintu masuk besar, dibangun sekitar tahun 1213. Sebuah jembatan batu terjal yang terletak di tujuh lengkungan mengarah melintasi parit (sekarang kering) menuju dua gerbang yang menjulang tinggi — Gerbang Ular dan Gerbang Singa. Untuk memasuki benteng, penjajah harus menembus kedua gerbang dan menavigasi jalan berliku sementara para pembela menuangkan cairan mendidih ke bawah pada mereka dan panah ditembak dari berbagai celah panah menghujani mereka dari atas.

Kompleks Masjid Suleymaniye, Istanbul

Kompleks Masjid Suleymaniye (Sumber:Scaliger/Dreamstime.com)
Beberapa fitur paling menonjol dari cakrawala Istanbul adalah kubah dan menara menjulang dari kompleks Masjid Suleymaniye, yang berdiri di atas platform buatan yang menghadap ke Bosporus. Dibangun oleh Kaisar Ottoman Suleyman the Magnificent antara 1550 dan 1557 pada puncak kekuasaan Kekaisaran Ottoman, itu adalah yang terbesar dan bisa dibilang yang paling indah dari kompleks masjid kekaisaran di Istanbul. Bagian dalam masjid adalah ruangan berbentuk persegi tunggal, diterangi oleh lebih dari 100 jendela besar, banyak di antaranya adalah kaca patri. Ornamennya sederhana dan tidak mengganggu ukuran kubah sentral yang mengesankan, yang berdiameter 90 kaki (27,5 meter). Di sekeliling masjid itu sendiri terdapat rumah sakit, beberapa sekolah agama, deretan toko, makam, dan pemandian. Kompleks ini dirancang oleh arsitek utama Ottoman, Sinan, yang bangunannya sangat penting untuk pembentukan gaya arsitektur Ottoman dan dianggap sebagai salah satu karya agungnya. Sinan dan Suleyman dimakamkan di kompleks ini.

Kubah Batu

Kubah Batu (Sumber:Michael Freeman—Digital Vision/Getty Images)
Kubah Batu di Yerusalem adalah monumen Islam tertua yang masih ada dan salah satu yang paling terkenal. Dibangun pada tahun 691–692, sekitar 55 tahun setelah penaklukan Arab atas Yerusalem, desain dan ornamennya berakar pada tradisi arsitektur Bizantium tetapi juga menampilkan ciri-ciri yang kemudian dikaitkan dengan gaya arsitektur Islam yang khas. Strukturnya terdiri dari kubah kayu berlapis emas yang duduk di atas dasar segi delapan. Di dalam, dua ambulatori melingkari sepetak batu yang terbuka. Situs ini suci bagi Yudaisme dan Islam; dalam tradisi Yahudi dikatakan sebagai tempat di mana Abraham bersiap untuk mengorbankan putranya Ishak, dan dalam tradisi Islam dianggap sebagai tempat pendakian Muhammad ke surga. Interiornya dihiasi dengan marmer, mosaik, dan plak logam.

Apakah kalian berniat mengunjungi salah satu dari mahakarya arsitektur Islam di atas ? Semoga kita dapat mengunjunginya suatu saat, di waktu yang tepat dan dengan orang yang tepat. (smc/pojokseni.com)
your advertise here

This post have 0 komentar

Harap tidak berkomentar yang melanggar HAM, SARA dan tindak kriminal lainnya.

Selanjutnya Posting Berikutnya
Sebelumnya Artikel Sebelumnya

Advertisement

Advertisement